24 February 2024
Indeks

Penyebab dan Pengobatan Asam Urat

  • Bagikan
Pengobatan asam urat
Sakit asam urat menyebabkan pembengkakan pada bagian kaki. (Foto: Pixabay)

SULTRATOP.COM – Asam urat adalah penyakit pada pria atau wanita dengan usia 30 tahun ke atas dengan keluhan nyeri pada sendi. Mungkin Anda mengalaminya dan ingin mengetahui apa penyebab dan pengobatan asam urat. Cermati penjelasan berikut.

Direktur Pusat Kedokteran Olahraga Rumah Sakit Baru di Jepang, Lin Shangkai, mengemukakan bahwa asam urat (gout) adalah sejenis penyakit dengan metabolisme abnormal dalam tubuh, sehingga terjadi peningkatan kadar asam urat dalam tubuh. Sakit asam urat terjadi ketika sudah berlebihan dalam tubuh, atau jika tubuh tidak dapat mengeluarkan asam urat secara efektif. Asam urat yang berlebihan berkaitan dengan pembentukan kristal, yang menyebabkan reaksi inflamasi akut.

Iklan Astra Honda Sultratop

Gejala khas dari reaksi peradangan akut adalah demam dan nyeri hebat di tempat yang terkena. Rasa nyeri hebat dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan nyeri malam hari dapat memengaruhi kualitas tidur.

Penyakit asam urat yang parah atau kronis terkait dengan sedimentasi kristal yang parah, umumnya adalah “batu asam urat”. Asam urat yang berkembang dalam jangka waktu lama dapat memperparah penyakit ini, dan dapat mengundang penyakit penyerta lainnya seperti gagal ginjal dan batu saluran kemih.

Terjadinya asam urat cenderung pada tubuh bagian bawah. Jempol kaki adalah tempat pembengkakan asam urat yang paling umum. Penumpukan asam urat yang muncul di luar jempol kaki yakni jari tangan, siku, pergelangan kaki, dan tempurung lutut.

Penyebab dan Pengobatan Asam Urat

Asam urat disebabkan oleh asam urat yang berlebihan dalam tubuh atau penurunan metabolisme asam urat. Produksi asam urat yang berlebihan kemungkinan penyebabnya termasuk asupan overdosis atau berlebihan zat penyebab asam urat (makanan tinggi purin), lisis pasca-tumor (leukemia atau gonore disentri), anemia hemolitik dan komplikasi kemoterapi lainnya.

Penyebab metabolisme asam urat yang menurun bisa jadi karena radang yang terjadi pada ginjal sebagai reaksi imunologis ginjal terhadap infeksi pada tempat lain. Kemungkinan lain adalah pemicu asam urat karena adanya sakit diabetes.

Selain menjalani pengobatan asam urat secara medis, pengidap sakit ini sebaiknya memperhatikan pola makan dengan mengontrol asupan daging merah (sapi, kambing), daging ikan, kacang-kacangan, telur, dan produk susu. Hindari makan ikan kecil, ikan kecil kering, hingga bubuk ragi. Anda juga perlu mengontrol konsumsi makanan yang berbahan dasar kedelai. Semangkuk susu kedelai atau semangkuk sup tahu dapat berdampak besar.

Selama serangan asam urat akut, Anda harus benar-benar menjauhkan diri dari makanan seperti ikan kecil kering, kulit ikan, bubuk ragi, sup daging, dan lain-lain. Semua jenis daging ikan, seafood (makanan laut), taoge, rebung, ketumbar, kol ungu, juga penting untuk Anda kendalikan.

Anda juga sebaiknya mengurangi makanan mengandung lemak sebab asupan lemak berlebihan dapat menekan metabolisme asam urat, sehingga meningkatkan produksi asam urat.

Selain itu, beberapa minuman beralkohol mengandung konsentrasi alkohol yang sangat tinggi, seperti anggur dan bir. Kadar alkohol dalam tubuh yang tinggi dapat mempengaruhi metabolisme asam urat dan mempengaruhi kesehatan ginjal. Seseorang yang minum banyak alkohol dalam waktu singkat dapat menyebabkan serangan asam urat akut.

Dalam pengobatan asam urat bisa dengan obat biasa, termasuk daffodil dan analgesik antiinflamasi. Efek obatnya cepat, dan gejalanya biasanya hilang segera setelah minum obat. Pengobatan non-farmasi, beberapa metode analgesik non-farmasi diajukan oleh Pusat Medis Amerika Serikat.

Penderita asam urat juga perlu beristirahat dengan mengurangi aktivitas fisik selama fase nyeri akut. Hal yang baik adalah istirahat berkali-kali untuk membantu mengurangi nyeri. (===)

 

Sumber referensi: www.commonhealth.com.tw

google news sultratop.com
  • Bagikan