21 June 2024
Indeks
Iklan Sultratop

9 Penyebab Kemandulan Pria dan Wanita, Usia Turut Berpengaruh

  • Bagikan
Penyebab Kemandulan Pria dan Wanita
9 Penyebab Kemandulan Pria dan Wanita

SULTRATOP.COM – Penyebab kemandulan pria dan wanita dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Bisa jadi penyebab kemandulan pasangan suami istri karena masalah pada pria dan bisa juga karena si wanita.

Ketidakmampuan menghasilkan keturunan atau infertilitas adalah kasus di mana pria dan wanita di usia reproduksi ingin hamil tapi tidak melihat pembentukan kehamilan meskipun tidak memakai kontrasepsi selama lebih dari setahun.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Faktor Penyebab Kemandulan Pria dan Wanita

Obstruksi (sumbatan) tabung telur dan ovulasi adalah “infertilitas absolut” yang membutuhkan intervensi medis untuk kehamilan, terlepas dari periode infertilitas. Jika Anda dapat dengan cepat mengetahui penyebab infertilitas absolut, Anda mungkin dapat mengatasi kemandulan.

Jika Anda ingin hamil atau ingin pasangan segera hamil, Anda harus mulai dengan mengklarifikasi apakah ada kelainan melalui tes skrining.

Penyebab infertilitas terutama beragam seperti ovarium, faktor tabung fallopi, faktor uterus, faktor pria, dan faktor kekebalan tubuh.

Ada banyak penyebab kemandulan pada wanita, tetapi sekitar setengahnya karena faktor pada pria sebagai pasangan.

1. Pengaruh Penuaan

Ternyata pria dan wanita berkurang kemampuannya untuk menghamili dan hamil (kesuburan) akibat penuaan. Wanita lebih kecil kemungkinannya untuk hamil setelah usia 30 tahun, dan mengalami penurunan yang signifikan setelah usia 35.

Penuaan meningkatkan jumlah endometriosis (keadaan patologis terdapatnya jaringan selaput lendir rahim di luar rongga uterus) dan sejenisnya. Degradasi kualitas telur akibat bertambahnya usia adalah penyebab penurunan kesuburan. Pria lebih lambat dari wanita, tetapi secara bertahap mengurangi kualitas sperma dari sekitar usia 35.

2. Tak Terjadi Ovulasi

Untuk wanita menstruasi biasa, ovulasi (terlepasnya sel telur dari indung telur) terjadi sekitar dua minggu sebelum menstruasi. Sekresi hormon betina berubah bersama dengan ovulasi, dan endometrium (selaput lendir rahim) juga disiapkan untuk kehamilan. Jika kehamilan tidak terjadi, endometrium akan lepas dan menjadi menstruasi.

Namun, pada wanita menstruasi yang sangat tidak teratur, ovulasi mungkin tidak disertai dengan perdarahan menstruasi. Tanpa ovulasi, kehamilan tidak akan terjadi. Penyebab yang tidak menyebabkan ovulasi termasuk penyakit yang mempengaruhi mekanisme yang menghasilkan hormon betina seperti tiroid, obesitas ekstrem atau penurunan berat badan, dan keseimbangan hormon yang abnormal (sindrom ovarium multi-sistik), yang meningkatkan hormon pria.

Selain itu, jika tidak ada menstruasi, mungkin ada sekresi hormon abnormal atau ovarium awal yang jarang (menopause awal).

3. Peradangan dan Infeksi

Tuba fallopi atau tabung fallopi, yang dikenal juga sebagai oviduk atau buluh rahim merupakan saluran dengan panjang sekitar 10-13 sentimeter (cm) dan diameter sekitar 1 cm yang menghubungkan antara indung telur (ovarium) dan rahim.

Tuba fallopi adalah cara bagi kepala sperma ke sel telur untuk pembuahan (embrio) lalu kembali ke rahim lagi. Jika tuba fallopi dibungkus dengan peradangan, tidak ada kehamilan yang akan terjadi.

Mereka yang mengalami infeksi klamidia (penyakit menular seksual) dapat menyebabkan peradangan pada tuba fallopi. Selain itu, untuk wanita dengan nyeri menstruasi yang parah, endometriosis (gangguan pada jaringan yang biasanya melapisi rahim tumbuh di luar rahim) mungkin potensial. Lesi endometriosis ini dapat menyebabkan adhesi di sekitar tuba fallopi dan menyumbat tuba fallopi.

4. Masalah pada Serviks

Tabung serviks adalah bagian seperti tabung yang menutup pintu masuk rahim seperti tali dan penghalang. Saat ovulasi mendekat, lendir yang mengisi bagian dalam tabung berubah ke keadaan di mana sperma dapat dengan mudah menembus, tetapi jika sekresi lendir ini kecil atau tidak cocok untuk penetrasi sperma, sperma tidak dengan mudah memasuki rahim. Ini jadi faktor penyebab sulit untuk hamil.

5. Antibodi Menyerang Sperma

Manusia memiliki mekanisme yang disebut “kekebalan” untuk melindungi diri mereka sendiri dengan memerangi musuh asing seperti bakteri dan virus. Ini adalah mekanisme penting untuk mencegah zat asing masuk dengan mudah, tetapi kadang-kadang menyerang sperma dengan kekuatan kekebalan “antibodi”.

Untuk wanita dengan antibodi (antibodi anti-sperma) yang menyerang sperma, jika antibodi anti-sperma disekresikan dalam leher rahim atau tabung falopi, motilitas (pergerakan) sperma hilang, tidak mencapai telur. Akhirnya kehamilan tak terjadi.

6. Fibroid Uterus & Kelainan Bawaan Rahim

Jika aliran darah endometrium buruk karena fibroid uterus (pertumbuhan non-kanker dalam uterus) dan kelainan bawaan rahim. Jika ada peradangan di masa lalu di dalam rahim bisa jadi faktor kondisi ini tidak akan mengarah pada kehamilan. Pemeriksaan medis dapat melalui tes ultrasonik dan tes air uterus.

7. Jumlah Sperma Kecil

Jika jumlah sperma kecil, atau jika motilitas sperma buruk, itu akan lebih kecil kemungkinannya untuk hamil. Jika suhu di testis tinggi karena varises, jumlah sperma dan motilitas akan berkurang.

8. Peradangan Testis

Jika sperma untuk melewati ujung penis tersumbat di jalan, ejakulasi dapat terjadi tetapi sperma tidak dapat dikeluarkan dan tidak menyebabkan kehamilan. Dalam beberapa kasus penyumbatan karena peradangan masa lalu (peradangan testis).

9. Disfungsi Seksual

Gangguan ereksi dan gangguan ejakulasi vagina dapat menjadi penyebab kemandulan pria dan wanita. Secara umum hal ini terjadi karena stres dan tekanan mental untuk kehamilan, tetapi mungkin juga penyebabnya adalah penyakit seperti diabetes. (===)

 

Sumber: akasaka-ladies.jp

IKUTI BERITA DAN ARTIKEL KAMI

  • Bagikan