16 June 2024
Indeks
Iklan Dispar Sultra Jelajahi Sulawesi Tenggara

Daftar Makanan untuk Kesuburan Pria & 4 Cara Mencegah Kemandulan

  • Bagikan
Kemandulan pria
Ilustrasi kesuburan pria. (Gambar: Pixabay)

SULTRATOP.COM – Makanan untuk kesuburan pria sehingga dapat menghamili wanita? Untuk menjawab ini, perlu Anda ketahui tentang makanan yang baik untuk produksi sperma, gaya hidup, dan tentang solusi masalah disfungsi seksual.

Kemandulan pria mencapai sekitar 50 persen dari semua kasus pasangan yang tak bisa punya anak. Penyebabnya antara lain masalah fungsi produksi sperma, terhambatnya saluran sperma, dan penurunan kuantitas dan kualitas sperma karena masalah usia.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Untuk penanganan kemandulan, bergantung pada penyebabnya. Namun mungkin banyak orang yang ingin memulai dengan perawatan kesuburan yang dapat mereka lakukan sendiri dengan mudah, maka mulailah dari mengenalai jenis-jenis makanan yang baik untuk kesuburan.

Spesialis Fungsi Seksual Masyarakat Jepang, Yoshitomo Kobori melalui laman sugucare.jp menjelaskan tentang nutrisi dan makanan yang berkhasiat untuk mengatasi kemandulan pria. Sebagai langkah awal menuju kesuburan pria, mulailah dengan memperbaiki pola makan Anda secara teratur.

Berikut penjelasannya tentang makanan untuk kesuburan pria dan cara mencegah kemandulan.

1. Dasar Kesuburan Pria Adalah Diet Seimbang Nutrisi

Berbagai nutrisi diperlukan untuk membuat otot, tulang, darah, dan lain-lain tetapi nutrisi juga diperlukan secara seimbang untuk membuat sperma. Oleh karena itu, sebagai pola makan untuk mencegah kemandulan pria, usahakan terlebih dahulu untuk memiliki pola makan yang bergizi seimbang.

Pola makan bergizi seimbang dapat tercapai dengan membiasakan satu sup dan tiga lauk pauk: makanan pokok, lauk utama, lauk pauk, dan sup. Selain itu, tergantung pada jenis aditif, dan lain-lain. Sperma mungkin terpengaruh secara negatif, jadi harap hindari makan makanan yang tak baik bagi sperma.

Namun, efek diet pada sperma dalam banyak kasus masih dalam tahap penelitian, dan stres akibat pembatasan pola makan juga dapat berdampak buruk pada sperma, jadi tidak perlu terlalu khawatir.

2. Aktifkan Kekuatan untuk Membuat Sperma dengan Zinc

Seng (zinc) adalah komponen yang mengaktifkan kerja pembuatan sel-sel baru. Oleh karena itu, seng sangat erat kaitannya dengan fungsi reproduksi dan sangat penting untuk memproduksi sperma. Oleh karena itu, defisiensi (kekurangan) seng dapat mempengaruhi kuantitas dan kualitas sperma hingga dapat mengurangi kesuburan pria.

Standar asupan harian untuk pria dewasa ditetapkan pada 12 miligram (mg). Makanan kaya seng termasuk tiram dan bahu sapi. Tiram mengandung 13 mg seng per 100 gram, dan mereka yang cenderung kekurangan seng harus memperhatikan asupannya. Bahu sapi mengandung 5 mg seng per 100 gram.

Lentil juga tergolong makanan untuk kesuburan pria yang mengandung seng dalam jumlah tertentu. Jadi jika Anda tidak menyukai tiram atau bahu sapi, pastikan untuk mengonsumsi lentil secukupnya saja.

Perlu anda ketahui bahwa alkohol mengurangi penyerapan seng, membuatnya lebih mungkin dikeluarkan dalam urin. Karena itu, penting untuk menahan diri dari alkohol dan mengonsumsi seng dengan lebih sadar.

3. Cegah Penuaan Sperma dengan Vitamin C

Vitamin C merupakan salah satu antioksidan. Sperma menua karena stres oksidatif yang disebabkan oleh oksigen aktif, tetapi stres oksidatif dapat ditekan dengan mengonsumsi vitamin C.

Vitamin C adalah bahan pelawan stres, sehingga berkurang saat Anda stres. Karena masyarakat modern terkenal sebagai masyarakat stres, kita stres setiap hari. Karena itu, penting untuk mengonsumsi vitamin C secukupnya untuk menunjang kesuburan Anda sebagai seorang pria.

Asupan vitamin C harian yang baik untuk pria dewasa adalah 100 mg. Sementara orang yang secara teratur terpapar asap tembakau atau perokok pasif membutuhkan 35 mg lebih banyak vitamin C per hari daripada mereka yang tidak.

Vitamin C banyak terkandung dalam sayuran dan buah-buahan, namun di antaranya aserola memiliki kandungan yang paling tinggi. Aserola adalah buah yang tumbuh di Amerika Tengah dan India Barat, biasa jadi antioksidan pada produk perawatan kulit. 190 gram minuman yang mengandung 10 persen aserola mengandung 228mg vitamin C.

Selain itu, kesemek atau paprika merah juga kaya akan vitamin C. Kesemek mengandung 70 mg vitamin C per 100 g, paprika merah mengandung 171 mg vitamin C per 100 g, dan paprika kuning mengandung 151 mg vitamin C per 100 g.

4. Vitamin E Bekerja pada Hormon Pria

Vitamin E juga merupakan antioksidan dan mencegah penuaan sperma. Dengan bekerja pada bagian otak, ini mendorong sekresi hormon pria dan wanita, membantu meningkatkan kuantitas dan kualitas sperma. Asupan vitamin E harian yang baik untuk pria dewasa adalah 7 mg.

Makanan yang kaya vitamin E adalah almond dan belut. Vitamin E dalam almond kering adalah 31 mg per 100 g dan 14 mg per 100 g di hati monkfish. Selain itu, makanan yang sempat Anda santap setiap hari, seperti belut kabayaki dan labu kuning, banyak mengandung vitamin E, jadi pastikan untuk memakannya secukupnya.

Makanan yang juga kaya vitamin E adalah sereal, minyak sayur, dan lain-lain. Makanan kaya akan minyak nabati yang baik seperti minyak bunga matahari, minyak safflower, dan minyak biji gandum, jadi gunakan untuk menumis.

Hal Penting Mengenai Kesuburan Pria

Sebagai langkah pertama dalam hal mengkonsumsi makanan untuk kesuburan pria, sangat penting untuk menjaga pola makan seimbang dan mengonsumsi seng dan vitamin C secara sadar, tetapi pada saat yang sama, sadar untuk menyesuaikan kebiasaan harian Anda.

Misalnya, menahan diri dari merokok dan konsumsi alkohol, tidur yang cukup dan berkualitas, mengurangi stres, serta menghilangkan obesitas, semuanya sangat penting untuk menjaga kualitas sperma.

Mari secara sadar mengonsumsi makanan yang mengandung seng, vitamin C, dan vitamin E setelah menyiapkan makanan pokok, lauk, lauk, dan sup.

Jika, sulit untuk menghamili bahkan setelah memperbaiki kebiasaan makan dan gaya hidup Anda, penting untuk melakukan tes air mani seperlunya dan mempertimbangkan pengobatan kemandulan pada tahap awal. Jika Anda khawatir tiba-tiba mengunjungi institusi medis, sebaiknya gunakan kit yang tersedia secara komersial untuk memeriksa vitalitas sperma saat ini di rumah.

Selain itu, perlu Anda ketahui bahwa meski seorang anak lahir saat hamil, kebiasaan makan dan bentuk tubuh saat ini akan mempengaruhi calon anak. (===)

IKUTI BERITA DAN ARTIKEL KAMI

  • Bagikan