13 April 2024
Indeks

5 Manfaat Jeruk Nipis, Begini Cara Mengkonsumsinya

  • Bagikan
Khasiat jeruk nipis
5 Manfaat Jeruk Nipis

SULTRATOP.COM – Jeruk nipis adalah buah jeruk dari genus Rutaceae yang berasal dari daerah tropis. Manfaat jeruk nipis ada beragam meski hanya dengan mengkonsumsinya dengan sederhana seperti memerasnya lalu mencampurkannya ke dalam jus.

Buah jeruk nipis berbentuk bulat dengan diameter 6 sampai 8 cm, dan kulitnya berwarna hijau kekuningan. Saat sudah matang, buah berubah menjadi kuning dan keasamannya melemah, sehingga panen buah cocok saat buahnya masih hijau.

Iklan Astra Honda Sultratop

Karena kaya dengan nutrisi seperti vitamin dan mineral, dahulu manfaat jeruk nipis begitu terkenal. Di Jepang, jeruk nipis sebagai buah yang menyelamatkan para pelaut dari penyakit kudis, yang berkembang karena kekurangan vitamin C.

Jeruk nipis memiliki rasa pahit yang unik dan kurang asam daripada lemon. Jus jeruk nipis pahit cocok dengan alkohol, dan terkadang jadi campuran dalam koktail seperti gin dan tonik dan bagal Moskow, atau mengkombinasikannya dengan bir.

Meski kandungan vitamin C-nya lebih sedikit daripada lemon, jeruk nipis mengandung banyak mineral seperti potasium dan kalsium.

Berikut ini penjelaskan tentang manfaat jeruk nipis.

1. Tubuh tahan dari pilek dan virus

kandungan vitamin C yang ada dalam jeruk nipis membuat tubuh tahan terhadap pilek dan virus. Vitamin C adalah vitamin yang larut dalam air yakni asam askorbat. Jenis vitamin ini memiliki efek antioksidan yang kuat, dan memberikan berbagai efek dengan memasukkannya ke dalam tubuh, seperti pencegahan kanker, pencegahan penyakit terkait gaya hidup, dan anti penuaan.

Jeruk nipis, seperti buah jeruk lainnya, mengandung banyak vitamin C. Vitamin C juga membantu penyerapan zat besi agar sistem kekebalan tubuh Anda tetap bekerja, jadi jeruk nipis adalah buah yang sempurna untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda.

Selain itu, vitamin C memiliki efek positif pada kecantikan, seperti menekan pigmen melanin penyebab noda, dan membantu produksi kolagen yang menjaga kulit tetap kencang dan berkilau.

2. Mencegah hipertensi

Polifenol yang mencegah penyakit terkait gaya hidup seperti hipertensi. Jeruk nipis kaya akan polifenol khusus jeruk seperti eriocitrin dan hesperidin. Polifenol adalah sejenis antioksidan, dan bekerja untuk menghilangkan oksigen aktif yang menyebabkan penyakit dan penuaan terkait gaya hidup.

Secara khusus, eriocitrin, yang banyak terdapat pada jeruk nipis dan lemon, merupakan komponen yang menarik perhatian karena memiliki efek pencegahan terhadap komplikasi hipertensi dan diabetes.

3. Memulihkan kelelahan

Manfaat jeruk nipis dalam hal memulihkan kelelahan yakni karena adanya asam sitrat yang memiliki efek pemulihan kelelahan. Asam sitrat adalah sejenis asam organik yang terkandung dalam buah jeruk, plum, cuka, dan lainnya. Ini merupakan komponen yang memberi rasa asam. Asam sitrat memiliki efek meningkatkan metabolisme, dan efektif untuk memulihkan kelelahan dan memperlancar aliran darah.

Jus jeruk nipis mengandung sekitar 6 kali lebih banyak asam sitrat daripada jus jeruk mandarin Satsuma. Jeruk nipis, yang mengandung banyak asam sitrat di antara buah jeruk, merupakan buah yang dapat memberi nutrisi secara efisien untuk meningkatkan metabolisme.

4. Membakar lemak

Vitamin B seperti vitamin B1 dan vitamin B2 yang terkandung dalam jeruk nipis memiliki efek meningkatkan metabolisme lipid dan karbohidrat, serta efektif dalam diet dan mencegah obesitas.

Faktanya, jus dan air jeruk nipis yang terbuat dari air jeruk nipis, bubuk kayu manis, dan madu memiliki efek detoksifikasi dan berperan dalam pembakaran lemak.

Jika Anda kesulitan membakar lemak, coba tambahkan air jeruk nipis ke dalam minuman dan makanan biasa Anda.

5. Menghilangkan depresi dan untuk perawatan kulit

Aromaterapi minyak esensial jeruk nipis dapat membuat Anda merasa cerah. Minyak atsiri yang diekstraksi dari kulit jeruk nipis banyak digunakan dalam aromaterapi karena memiliki efek menghilangkan depresi dan kecemasan.

Minyak atsiri jeruk nipis juga bisa Anda gunakan pada kulit. Anda dapat mengharapkan efek astringen (merawat kulit) yang mengencangkan kulit dan efek bakterisidal (membunuh bakteri) yang efektif pada jerawat.

Namun, minyak atsiri jeruk nipis bersifat fototoksik, sehingga dapat menyebabkan masalah kulit jika Anda gunakan pada kulit dan terkena sinar matahari. Hindari paparan sinar matahari selama 12 jam setelah pemakaian.

Cara Makan Jeruk Nipis

Cuci kulit jeruk nipis sampai bersih sebelum Anda memakannya, karena lilin, fungisida, pengawet, pestisida, dan lainnya mungkin tertinggal di kulit. Jika khawatir hanya mencuci dengan air, cuci dengan garam, baking soda, atau detergen untuk sayuran dan buah-buahan.

Saat menggunakan jeruk nipis dalam jus, gunakan pisau dapur untuk membagi jeruk nipis menjadi 8 irisan, lalu potong bagian tengahnya satu per satu.

Jeruk nipis juga merupakan bahan yang cerah, jadi baik untuk hiasan makanan atau dengan menambahkannya ke dalam masakan.

Vitamin C dan mineral yang kaya dalam jeruk nipis memiliki sifat mudah larut dalam air. Jika Anda ingin menyerap semua nutrisi jeruk nipis, sebaiknya memasukkannya ke dalam minuman dengan kulitnya, atau memeras airnya dan meminumnya.

Vitamin C yang terkandung dalam jeruk nipis membantu memecah asetaldehida penyebab mabuk, jadi jika Anda menambahkannya ke alkohol, ini juga bisa menjadi penanggulangan mabuk.

Cara Menyimpan Jeruk Nipis

Buah jeruk nipis yang belum dipotong dapat disimpan di tempat yang sejuk dan gelap atau di laci sayuran di lemari es. Umur simpan yang didinginkan adalah beberapa minggu. Masukkan ke dalam kantong plastik atau bungkus dengan bungkus plastik agar tidak mengering.

Jeruk nipis sebaiknya simpan di lemari es. Karena bagian yang dipotong akan cepat kering, masukkan jeruk nipis ke dalam wadah yang dapat ditutup rapat, seperti Tupperware, setelah sebelumnya dilapisi dengan kitchen paper yang dibasahi air. (===)

 

Sumber: naniwasupli.com



google news sultratop.com
  • Bagikan