23 June 2024
Indeks
Iklan Sultratop

Alasan Gempa Turki-Suriah Mematikan, Menurut Ilmuwan

  • Bagikan
Foto udara kondisi wilayah Turki usai gempa. Data per Selasa pagi, 7 Februari 2023, sedikitnya 3.613 orang tewas dalam bencana tersebut (Foto: Reuters)

SULTRATOP.COM – Alasan gempa Turki-Suriah mematikan karena wilayah tersebut berada di perbatasan antara beberapa lempeng tektonik.

Hingga Jumat, 10 Februari, lebih dari 12.000 orang tewas serta puluhan ribu lainnya terluka dan kehilangan tempat tinggal.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Gempa berkekuatan 7,8 skala richter itu melanda pusat gempa di dekat kota Nurdagi di Turki selatan, pada pukul 4:15 pagi waktu setempat Senin.

Gempa merobohkan bangunan dan meninggalkan ribuan orang terperangkap di bawah reruntuhan.

Korban tewas yang terus bertambah telah menjadikan gempa Turki-Suriah salah satu yang paling mematikan sejak gempa Tohoku 2011 di Jepang.

Gempa tersebut memicu tsunami dan menewaskan hampir 20.000 orang serta menyebabkan bencana nuklir.

Sejauh ini jumlah korban tewas gempa Nurdagi adalah yang paling mematikan ketiga di Turki dalam satu abad terakhir.

Sebelumnya ada gempa Izmit tahun 1999, yang menewaskan lebih dari 17.000 orang, dan gempa Erzincan tahun 1939, yang menewaskan hampir 33.000 orang.

Alasan Gempa Turki-Suriah Mematikan

Turki Tenggara dan Suriah barat laut rentan terhadap aktivitas seismik yang berbahaya karena terletak di persimpangan tiga lempeng tektonik besar — Afrika, Anatolia, dan Arab.

Tabrakan dan benturan ketiga lempeng tersebut dapat menyebabkan gempa bumi.

Gempa hari Senin kemungkinan berasal dari Patahan Anatolia Timur, di mana bagian lempeng Arab dan Anatolia dapat terkunci bersama oleh gesekan.

Setelah beberapa dekade perlahan-lahan menarik diri ke arah yang berlawanan, kedua lempeng mendapat tekanan dan tiba-tiba secara horizontal melewati satu sama lain dan melepaskan energi dalam bentuk gelombang seismik.

Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa penekanan pada patahan mungkin telah terjadi selama berabad-abad.

Judith Hubbard, seorang asisten profesor tamu ilmu bumi dan atmosfer di Cornell University, menulis di Twitter.

“GPS menunjukkan bahwa melintasi Patahan Anatolia Timur, blok bergerak sekitar 15 milimeter (0,6 inci) per tahun relatif satu sama lain. Gerakan itu membentangkan kerak melintasi patahan,” katanya.

“Gempa berkekuatan 7,8 mungkin tergelincir rata-rata 5 meter (16,4 kaki). Jadi gempa hari ini mengejar sekitar 300 tahun peregangan lambat,” lanjutnya.

Setelah patahan pecah, ada beberapa faktor yang membuat dampak bencana gempa makin besar.

Sesar Anatolia Timur mengular di bawah wilayah berpenduduk padat dan gempa hari Senin itu dangkal, hanya 11 mil (18 km) di bawah permukaan bumi.

Ini berarti energi gelombang seismik gempa tidak banyak menghilang sebelum mulai mengguncang rumah-rumah penduduk.

Dan begitu gedung-gedung berguncang, tanah sedimen lunak di wilayah itu membuat mereka berguncang lebih keras dan lebih mungkin runtuh jika fondasinya bertumpu pada batuan dasar.

Menurut USGS, tanah Nurdagi cukup lembab untuk mengalami pencairan dalam jumlah yang signifikan — berperilaku lebih seperti cairan daripada padatan selama guncangan hebat gempa.

Bangunan Dirancang Tidak Tahan Gempa

Alasan lain mengapa gempa ini begitu mematikan adalah keutuhan bangunan dan waktu terjadinya gempa.

Karena terjadi pada dini hari, sebagian besar orang tertidur dan memiliki sedikit kesempatan untuk melarikan diri dari bangunan yang runtuh.

Banyak di antara bangunan runtuh itu juga tidak cukup tahan gempa.

“Sulit untuk menyaksikan tragedi ini terungkap, terutama karena kita sudah lama mengetahui bahwa bangunan di wilayah tersebut tidak dirancang untuk tahan gempa,” kata David Wald, seorang ilmuwan di US Geological Survey (USGS), dalam sebuah pernyataan.

“Gempa sebesar ini berpotensi merusak di mana pun di dunia, tetapi banyak struktur di wilayah ini sangat rentan.”

Setelah gempa bumi Izmit tahun 1999, kode bangunan yang lebih ketat memastikan konstruksi modern Turki harus tahan terhadap gempa bumi.

Namun, banyak bangunan tua berdiri sebelum peraturan berlaku dan tetap rentan terhadap keruntuhan.

Setelah gempa melanda, beberapa bangunan ini mengalami keruntuhan “panekuk”, lantai atas jatuh langsung ke lantai bawah, sehingga hampir tidak mungkin menyelamatkan orang-orang yang tertimpa di dalamnya.

Henry Bang, seorang ahli manajemen bencana di Universitas Bournemouth di Inggris, mengatakan dalam pernyataannya. “Belajar dari pengalaman ini, prioritas harus dilakukan untuk memperbaiki bangunan yang ada di wilayah tersebut agar tahan gempa.” (—)

Sumber: Livescience

IKUTI BERITA DAN ARTIKEL KAMI

  • Bagikan