21 June 2024
Indeks
Iklan Sultratop

Keunggulan dan Kelemahan Strategi Ukraina dalam Perang Melawan Rusia

  • Bagikan
Ilustrasi perang Ukraina melawan Rusia. (Sumber gambar: russiamatters.org)

SULTRATOP.COM – Rusia melancarkan invasinya ke Ukraina telah belangsung selama 10 bulan. Kini akan memasuki bulan ke-11, di mana belum ada tanda-tanda perang akan berhenti sebab Ukraina terus melawan Rusia. Masing-masing berperang dengan strategi militer.

Serangan Rusia berawal dari pergerakan kavaleri merebut lebih dari 20% wilayah Ukraina. Pasukan Rusia kemudian menghancurkan perlawanan Ukraina yang gigih. Serangan Rusia ini berakhir dengan mundurnya pasukan dari Kyiv, ibu kota Uraina.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Sejak saat itu, perang antara Rusia dan Ukraina makin menunjukkan akan berlangsung dalam waktu yang lama. Selama musim panas, serangan Rusia merebut Lyman, Lisichansk, dan Severo Donetsk. Pada musim gugur, serangan Ukraina melawan Rusia ini cukup berhasil dengan merebut kembali provinsi Kharkiv dan Kherson, menyusutkan kendali Rusia menjadi sekitar 50% dari wilayah yang telah mereka rebut sejak 24 Februari 2022.

Seorang ahli militer dari Amerika Serikat (AS) Alex Vershinin melalui laman Russiamatters memaparkan strategi yang Ukraina gunakan dalam melawan gempuran Rusia. Menurut dia, kedua pihak yang berseberangan ini telah mengadopsi dua strategi berlawanan yang memiliki keunggulan dan kelemahan.

Rusia berperang dengan strategi tradisional yang berpusat pada senjata sedangkan Ukraina sedang mengejar perang manuver yang berfokus pada medan. Strategi-strategi yang berlawanan ini merupakan dengan mempertimbangkan ketersediaan sumber daya nasional.

Saat medan yang membekukan memasuki musim kampanye musim dingin maka kedua belah pihak mengikuti strategi mereka ke dalam serangan terbatas.

Sejauh ini kedua strategi tampaknya berhasil. Ukraina telah merebut kembali sebagian besar wilayah tetapi kehabisan tenaga selama serangan musim gugur. Ukraina dalam perang melawan Rusia ini telah menderita kerugian yang mengerikan dan menghabiskan persediaan peralatan dan amunisi utama.

Meski begitu, Ukraina masih ada kapasitas untuk mengganti kerugian dan membentuk formasi tempur baru. Namun formasi ini cepat layu.

“Saya percaya bahwa tidak ada pihak yang akan mencapai keuntungan teritorial yang spektakuler, tetapi pihak Rusia lebih mungkin mencapai tujuannya untuk menguras sumber daya Ukraina sambil mempertahankan sumber dayanya sendiri,” tulis Alex Vershinin yang merupakan pensiunan tentara AS dengan pangkat Letnan Kolonel.

Alex Vershinin pernah bertugas di militer AS selama 20 tahun, termasuk 8 tahun sebagai perwira lapis baja dengan empat tur tempur di Irak dan Afghanistan. Dia juga 12 tahun bekerja sebagai perwira pemodelan dan simulasi dalam pengembangan dan eksperimen NATO dan Angkatan Darat AS. Ini termasuk tur dengan US Army Sustainment Battle Lab, di mana dia memimpin tim skenario eksperimen.

Strategi Ukraina Melawan Rusia

Alex Vershinin menjelaskan perang manuver Ukraina yang berfokus pada medan terbatasi oleh dua faktor yaitu produksi peralatan dan amunisi artileri, serta pertimbangan koalisi.

Ukraina memulai perang melawan Rusia dengan 1.800 artileri kaliber Soviet. Ini memungkinkan tingkat penembakan 6.000 hingga 7.000 putaran sehari melawan 40.000 hingga 50.000 putaran harian Rusia. Saat ini artileri ini sebagian besar kehabisan amunisi, dan sebagai gantinya Ukraina menggunakan 350 artileri kaliber Barat, banyak di antaranya hancur atau rusak karena penggunaan yang berlebihan.

Sementara itu, negara-negara Barat sendiri kehabisan amunisi. AS diperkirakan hanya memproduksi 15.000 peluru 155 mm per bulan. Kendala ini telah memaksa Ukraina untuk mengadopsi formasi infanteri massal yang berfokus pada merebut kembali wilayah dengan biaya berapa pun.

“Ukraina tidak bisa begitu saja berhadapan dengan Rusia dalam pertempuran artileri. Kecuali jika pasukan Ukraina dekat dengan baku tembak langsung dengan pasukan Rusia, ada kemungkinan besar bahwa mereka akan dihancurkan dari jarak jauh oleh artileri Rusia,” tulis Vershinin.

Kendala kedua Ukraina adalah sifat koalisi peperangannya. Sejak kehabisan stoknya sendiri, Ukraina semakin bergantung pada persenjataan Barat. Mempertahankan koalisi Barat sangat penting untuk upaya perang Ukraina.

Menurut Vershinin, tanpa rentetan kemenangan yang konstan, masalah ekonomi domestik dapat menyebabkan anggota koalisi membelot. Jika dukungan Barat mengering karena menipisnya stok atau kemauan politik, upaya perang Ukraina runtuh karena kekurangan pasokan. Dalam beberapa hal, Ukraina tidak punya pilihan selain melancarkan serangan terlepas dari biaya manusia dan material.

Ukraina membangun pasukan yang berpusat pada infanteri dari pasukan wajib militer yang bermotivasi tinggi dengan pelatihan terbatas atau tanpa pelatihan. Mereka mendukung kekuatan tempur inti dari tentara profesional sebelum perang dan sekitar 14 brigade baru yang lengkap dengan senjata dan kendaraan dari sumbangan Barat.

Di medan perang, kelompok penyerang Ukraina dapat menyerang dengan cepat, menembus dan cepat, lalu menyerahkan area yang direbut kepada wajib militer untuk dipertahankan. Taktik ini bekerja dengan baik di daerah-daerah yang kurang ditempati prajurit Rusia, seperti di wilayah Kharkiv.

Di wilayah Kherson, di mana Rusia memiliki kepadatan pasukan yang cukup, taktik tersebut memakan banyak korban, hingga masalah logistik menyebabkan Rusia mundur.

Kelemahan strategi Ukraina melawan Rusia ini ini adalah tenaga kerja. Ukraina memulai perang dengan 43 juta warga dan 5 juta pria usia militer. Namun menurut PBB, 14,3 juta orang Ukraina telah melarikan diri dari perang, dan 9 juta lainnya berada di Krimea atau wilayah lain yang diduduki Rusia.

Hal ini berarti sumber daya Ukraina turun menjadi sekitar 20 hingga 27 juta orang. Pada rasio ini, Ukraina memiliki kurang dari 3 juta pria yang dapat direkrut. Satu juta telah dirancang, dan banyak dari sisanya tidak sehat secara fisik untuk melayani atau menempati posisi penting dalam perekonomian negara. Singkatnya, menurut Vershinin, Ukraina mungkin kehabisan pria.

Dalam kesimpulannya, Vershinin mengatakan perang Rusia-Ukraina akan dimenangkan melalui pemeliharaan sumber daya sendiri dengan hati-hati sambil menghancurkan sumber daya musuh.

Rusia memasuki perang dengan keunggulan material yang luas dan basis industri yang lebih besar untuk mempertahankan dan mengganti kerugian. Mereka dengan hati-hati menjaga sumber daya mereka, mundur setiap kali situasi taktis berbalik melawan mereka.

Sementara Ukraina memulai perang melawan Rusia dengan sumber daya yang lebih kecil dan mengandalkan koalisi Barat untuk mempertahankan upaya perangnya. Ketergantungan ini menekan Ukraina ke dalam serangkaian serangan yang berhasil secara taktis. Ini menghabiskan sumber daya strategis yang di mana Ukraina harus berjuang untuk mengganti sepenuhnya.

“Pertanyaan sebenarnya bukanlah apakah Ukraina dapat memperoleh kembali semua wilayahnya, tetapi apakah hal itu dapat menimbulkan kerugian yang cukup pada pasukan cadangan Rusia yang dimobilisasi untuk merusak kesatuan domestik Rusia, memaksanya ke meja perundingan dengan persyaratan Ukraina, atau akankah strategi gesekan Rusia bekerja untuk mencaplok. porsi yang lebih besar dari Ukraina,” tulis Vershinin. (===)

IKUTI BERITA DAN ARTIKEL KAMI

  • Bagikan