23 June 2024
Indeks
Iklan Sultratop

6 Kebiasaan untuk Menjaga Otak Tetap Tajam

  • Bagikan
6 Kebiasaan untuk Menjaga Otak Tetap Tajam
Otak biasanya selesai berkembang di usia dua puluhan. Setelah itu terjadi perlambatan kognitif bertahap seiring bertambahnya usia. (Foto: Pixabay)

SULTRATOP.COM – Otak biasanya selesai berkembang di usia dua puluhan. Setelah itu terjadi perlambatan kognitif bertahap seiring bertambahnya usia. Di kemudian hari juga ada risiko demensia. Namun, ada beberapa kebiasaan yang bisa menjaga otak tetap tajam.

Tingkat perlambatan kognitif dan risiko demensia keduanya dipengaruhi oleh ‘faktor risiko yang dapat dimodifikasi’. Singkatnya, ada kebiasaan gaya hidup yang bisa Anda terapkan untuk menjaga ketajaman otak dan melindungi diri dari risiko demensia.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Melansir laman Science Focus, berikut enam kebiasaan yang bisa menjaga otak tetap tajam.

Tetap Aktif secara Mental

Aktif secara mental dapat membangun cadangan kognitif, yaitu kemampuan otak untuk beradaptasi dalam menghadapi penuaan atau penyakit.

Misalnya, jika seseorang memiliki cadangan kognitif yang tinggi, bahkan jika mereka menunjukkan beberapa penanda biologis Alzheimer (seperti gumpalan protein yang menumpuk dan merusak fungsi otak), kemungkinan mereka masih akan bekerja dengan baik pada tes mental mereka.

Ada banyak aktivitas yang dapat Anda lakukan untuk membangun cadangan kognitif, seperti membaca, memainkan alat musik atau bernyanyi, menyelesaikan teka-teki yang menantang, belajar bahasa kedua, dan bepergian.

Bersosialisasi

Bersosialisasi adalah aktivitas pelatihan otak utama. Sebaliknya, isolasi sosial dianggap sebagai faktor risiko utama demensia.

Seperti hasil penelitian di Universitas Groningen mengatakan orang dengan partisipasi sosial yang lebih sedikit, kontak sosial yang lebih jarang, dan lebih banyak perasaan kesepian memiliki peningkatan risiko untuk mengembangkan demensia.

Jadi, cari teman dan percakapan yang hidup. Itu akan membuat otak Anda bekerja dengan baik dan perasaan memiliki akan menjadi keuntungan bagi kesehatan mental Anda juga.

Tetap Aktif secara Fisik

Otak bergantung pada oksigen dan nutrisi lain untuk berfungsi dengan baik dan karenanya semakin baik kesehatan kardiovaskular, otak juga akan semakin bugar dan sehat.

Pada saat yang sama, gaya hidup dan obesitas keduanya terkait dengan penurunan kognitif yang lebih cepat dan peningkatan risiko demensia.

Jadi, cobalah untuk membangun gaya hidup aktif ke dalam rutinitas Anda. Berlari secara teratur, bersepeda, atau berenang. Tetapi jika itu bukan keahlian Anda, Anda dapat mencoba berjalan dan naik tangga lebih sering, atau tetap lebih aktif dengan berkebun atau secara teratur menyelesaikan hobi lain yang membuat jantung Anda memompa, seperti nyanyian paduan suara.

Makan dengan Baik

Mempertahankan pola makan yang sehat juga baik untuk otak. Menghindari terlalu banyak lemak jenuh akan menghentikan arteri Anda tersumbat, dan banyak buah-buahan dan sayuran hijau akan memberi tubuh banyak antioksidan yang membantu membersihkan otak dari radikal bebas.

Tetap Penasaran

Menurut penelitian, orang yang memiliki rasa ingin tahu tinggi dan cenderung mencoba hal-hal baru, otaknya lebih tajam dan berisiko lebih rendah terkena demensia.

Berpikir Positif

Berpikir positif juga salah satu kebiasaan baik yang bisa membuat otak jadi tajam.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa sikap Anda terhadap penuaan dapat memiliki konsekuensi nyata bagi kesehatan saraf. Jika Anda berharap menjadi semakin lamban dan mudah lupa, itu bisa menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

Alternatifnya, Anda harus menyadari bahwa kesehatan otak Anda sampai batas tertentu ada di tangan Anda sendiri, dan itu mungkin dengan gaya hidup dan rutinitas yang tepat. (—)

IKUTI BERITA DAN ARTIKEL KAMI

  • Bagikan