16 June 2024
Indeks
Iklan Dispar Sultra Jelajahi Sulawesi Tenggara

Pertamina Jadi Perusahaan Pertama yang Terapkan Sistem Pendampingan Komprehensif Bagi Anak Korban KDRT se-Sulsel

  • Bagikan
Pertamina menjadi perusahaan pertama yang menerapkan pendampingan komprehensif bagi anak korban KDRT dan eksploitasi se-Sulsel melalui Program SAPD. (Foto: Istimewa)

SULTRATOP.COM – PT Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi melalui unit operasinya yaitu Integrated Terminal Makassar memperoleh pengakuan sebagai perusahaan pertama yang menerapkan sistem pendampingan komprehensif sebagai inovasi sosial bagi anak korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan eksploitasi melalui Program Sekolah Anak Percaya Diri (SAPD).

Hal ini disampaikan langsung oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPPAPPKB), Hj. Andi Mirna yang mendukung sekaligus memberikan apresiasi terhadap program SAPD.

Iklan Astra Honda Motor Sultratop

Menurut Andi, program SAPD ini telah memberikan edukasi kepada anak-anak dan orang tua bagaimana mereka lebih dapat percaya diri menghadapi tantangan yang semakin kompleks dan dapat bersaing di masa yang akan datang, tidak hanya di dunia nyata, tapi juga di dunia maya.

“Tentunya dengan adanya program SAPD ini dapat memberikan kontribusi yang lebih besar lagi khususnya di wilayah Sulawesi Selatan supaya dapat berkompetisi dalam mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045,” ujar Andi.

Area Manager Communication, Relations & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi, Fahrougi Andriani Sumampouw, mengatakan, program SAPD ini telah memberikan dampak yang signifikan terhadap perubahan perilaku anak-anak dan memiliki sustainability program yang tinggi, di mana program ini telah menjadi program yang mandiri.

“Kami sangat senang bahwa program SAPD ini dapat diterima oleh masyarakat, dan menjadi salah satu program pelopor dalam mengatasi aspek bencana sosial terhadap anak khususnya di wilayah Sulawesi Selatan. Kami juga berterima kasih atas apresiasi dan dukungan dari Ibu Kepala DPPPAPPKB” ucap Fahrougi.

Setidaknya Pertamina telah mendampingi SAPD kurang lebih selama lima tahun, mulai dari fase rintisan awal program, pembentukan perangkat pembelajaran, pendampingan kegiatan, penyusunan kurikulum, pendampingan konseling psikologis klinis anak, hinga akhirnya pada tahun ini masuk ke dalam fase mandiri.

Tidak hanya itu saja, jejak eksistensi SAPD juga terekam dalam beberapa penghargaan nasional yang telah diraihnya seperti, Padmamitra Award 2020, Nusantara CSR Award 2021, Ensia Award 2022, dan yang terbaru ISRA Award 2023.

“Harapannya ke depan akan ada lebih banyak program kolaborasi pengentasan permasalahan sosial yang akan dilaksanakan, bekerja sama dengan DPPPAPPKB dan multi stakeholder lainnya,” tutup Fahrougi.

Program tersebut merupakan salah satu Program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) perusahaan akan pentingnya menyelesaikan permasalahan sosial masyarakat dan merupakan komitmen Pertamina dalam mewujudkan tujuan pembangunan berkelanjutan, yaitu mendukung poin 4 pendidikan yang berkualitas, poin 5 kesetaraan gender serta poin 11 kota dan pemukiman yang berkelanjutan. (—–)

  • Bagikan